BQMI Hadirkan Manuskrip Tasawuf di Pekalongan

Lajnah Pentashihan Mushaf Al-Qur’an (LPMQ) dalam even Forum Sufi Internasional Pameran tunggal Kementerian Agama turut berpartisipasi dan meramaikan acara Forum Ulama Sufi bertaraf internasional yang diselenggarakan di Kabupaten Pekalongan, pada 8-10 April 2019. Pada kesempatan ini, 11 unit eselon satu, mulai dari Sekretariat Jenderal, Inspektorat Jenderal, Ditjen Pendidikan Islam, Ditjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah, Ditjen Bimas Islam, Ditjen Bimas Kristen, Ditjen Bimas Katolik, Ditjen Bimas Hindu, Ditjen Bimas Buddha, Balitbang dan Diklat, dan Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal, bersatu padu dalam satu stan yang berukuran 12 x 6 meter.

LPMQ sebagai salah satu bagian dari Badan Litbang dan Diklat, tidak hanya mendisplay produk. Melalui Bayt Al-Qur’an & Museum Istiqlal (BQMI) mendisplay koleksi-koleksi yang berkaitan dengan tasawuf, berupa manuskrip dan cetak, diantaranya:

  1. Manuskrip salinan kitab Jauhar al-Haqa'iq karya Samsuddin Sumatrani (ditulis pada kisaran abad ke-16);
  2. Manuskrip salinan kitab Daqaiq al-Huruf karya Abdur Rauf Singkel (ditulis pada kisaran abad ke-17);
  3. Fotokopi manuskrip salinan kitab Shirathal Mustaqim karya Nuruddin Ar Raniri (ditulis pada kisaran abad ke-18);
  4. Kitab Sabil al-Muhtadin versi cetak karya Muhammad Arsyad al-Banjari (ditulis pada kisaran abad ke-18); dan
  5. Kitab Siyar as-Salikin versi cetak karya Abdusshomad al-Falimbani (ditulis pada kisaran abad ke-18).

Usai pembukaan Forum Sufi Internasional, stan pameran tunggal Kementerian Agama padat dikunjungi peserta acara pembukaan, baik dari unsur peserta Forum Sufi Internasional dalam negeri, maupun dari unsur masyarakat umum Pekalongan dan sekitarnya. Koleksi BQMI tampak mendapat perhatian serius dari para pengunjung yang banyak kagum dengan koleksi manuskrip tasawuf. Tak sedikit yang mengabadikannya dengan memfoto manuskrip tersebut.

Selain mendisplay koleksi, BQMI juga menyediakan leaflet bertajuk “Jejak Sufisme di Nusantara” yang bisa dibawa pengunjung stan. Dengan tema ini, BQMI berharap masyarakat mendapat edukasi melalui visualisasi koleksi yang dihadirkan, yang merupakan kitab-kitab karya para sufi Indonesia yang sudah mendunia. Hal ini terbukti dari dua koleksi kitab yang dipamerkan merupakan cetakan dari Dar al-Fikr Mesir. (ath/khik)

Berita Terkait