Tarekat dan Tasawuf untuk Kesahihan Sanad Keilmuan

Menteri Agama Republik Indonesia, Lukman Hakim Saifudin, yang menghadiri pada penutupan Forum Sufi Internasional menyempatkan waktu bersama Bupati Pekalongan dan peserta dari mancanegara untuk mengunjungi stan pameran Kementerian Agama didampingi Kepala Lajnah Pentashihan Mushaf Al-Qur’an, Muchlis Muhammad Hanafi, Rabu (10/4/2019).

Menag didapuk memberi sambutan sekaligus menutup Forum Sufi Internasional. Dalam sambutannya, ia menyampaikan bahwa kehadiran tarekat dan tasawuf di masyarakat setidaknya adalah untuk memverifikasi kesahihan sanad keilmuan.

“Mengapa tarekat dan tasawuf ini sangat diperlukan setidaknya jawabannya adalah karena tarekat sejatinya adalah organisasi yang berfungsi menjaga otoritas dan kesahihan sanad ilmu yang diwarisi oleh para ahli sufi,” tuturnya.

Perkembangan teknologi komunikasi dan informasi yang sangat cepat ini telah mengubah cara umat mendapatkan pengetahuan tidak lagi selalu melalui seorang guru atau mursid, melainkan melalui media sosial. Jika untuk pengetahuan lahir yang bersifat umum semata tentu itu tidak akan menjadi masalah.

“Akan tetapi untuk mendapatkan pengetahuan pokok yang sejati, pengetahuan kebenaran yang mutlak maka suber ilmunya harus terverifikasi dengan baik. Tarekat meyediakan fungsi verifikasi kesahihan ilmu yang benar itu melalui tradisi baiat, ijazah, dan sanad yang menjadi bagian dari ritualnya,” jelasnya.

Ia berpandangan bahwa sub tema yang menekankan peran tasawuf dalam membersihkan hati demi menciptakan suasana sejuk dalam berbangsa ini sungguh amat tepat. Baik untuk Indonesia sendiri maupun masyarakat global yang di beberapa tempat sedang menghadapi tragedi kemanusiaan.

“Bukan saja tepat bagi situasi kebangsaan Indonesia saat ini yang sedang menghadapi pesta demokrasi melainkan juga sangat sesuai untuk merespon suasana batin masyarakat global yang di beberapa tempat masih menghadapi tragedi kemanusiaan entah akibat peperangan ataupun persengketaan lainnya,” jelasnya. (ath)

Berita Terkait