BQMI Meriahkan Ulang Tahun TMII ke-44 dengan Menggelar Pameran Kaligrafi

 

Dalam rangka ulang tahun TMII ke-44, Bayt Al-Qur'an & Museum Istiqlal (BQMI) Lajnah Pentashihan Mushaf Al-Qur'an Kemenag RI mengikuti Pameran Bersama Museum se-Indonesia di Sasana Kriya TMII, 19-21 April 2019. Dalam pameran ini BQMI mengusung tema "Perkembangan Seni Kaligrafi di Indonesia dari Klasik hingga Industri Kreatif". Direktur TMII Bapak Tanri Bali Lamo menyempatkan berkunjung ke stand BQMI selepas membuka pameran. Beliau sempat memesan tulisan nama kepada kaligrafer yang memeriahkan stan BQMI, H. Nur Kholis, seorang kaligrafer nasional yang pernah menjuarai MTQ Nasional JQH, 2012.

Selain kaligrafi nama, pengunjung juga bisa memesan kreasi kaligrafi vas bunga atau toples kaca yang dikreasikan oleh kaligrafer terbaik nasional 2014, Ibu Hj. Ernawati, S.Pd.I. dari Bidang Pendidikan dan Pengajaran Lembaga Kaligrafi Al-Qur'an (Lemka).

Beberapa koleksi BQMI yang dipamerkan dalam acara ini di antaranya, manuskrip Al-Qur'an awal abad ke-19 dari Aceh, cap kaligrafi Macan Ali, kaligrafi ukir kayu peninggalan Pangeran Ratu bin Sultan Ratu Palembang tahun 1178 H (1764 M), piring keramik yang berasal dari masa Dinasti Ming (abad ke-17) dan beberapa koleksi kaligrafi kontemporer lainnya.
"Kaligrafi merupakan syiar Islam tanpa membual," ungkap Kurnia Agung Robiansyah, Direktur Noqtah Art yang bergerak dalam industri kreatif Islamic art, calligraphy and decoration

Ayo kunjungi stan BQMI dan belajar kaligrafi bersama ahlinya! [dm]

Berita Terkait