BQMI Mengenalkan Manuskrip Al-Qur’an pada Pameran di Gedung DPR RI

Bayt Al-Qur’an & Museum Istiqlal (BQMI) turut serta dalam pameran yang diselenggarakan oleh Museum DPR RI (Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia) di Gedung Nusantara II, 19-21 Agustus 2019. Pameran bersama ini diikuti oleh museum yang ada di Jakarta maupun daerah lain dengan tema ‘Museum untuk Kemajuan Informasi dan Peradaban Bangsa’.

Pada pameran ini BQMI menyajikan materi tentang penyalinan Mushaf Al-Qur’an di Nusantara abad 17-19 dan menampilkan koleksi manuskrip Al-Qur’an yang dimiliki. Di antaranya adalah manuskrip Al-Qur’an dengan corak khas Aceh, Yogyakarta, serta manuskrip Al-Qur’an yang berasal dari Kerinci, Jambi dan Wonokromo Surabaya.

Peta sebaran manuskrip Al-Qur’an dan kepemilikannya ditampilkan dengan peta Indonesia dilengkapi dengan jumlah manuskrip yang ada. Dengan begitu, pengunjung dapat dengan mudah memahaminya untuk disandingkan dengan penyebaran agama Islam di Indonesia.

Tema manuskrip yang disajikan BQMI menarik pengunjung yang ingin mengetahui lebih banyak tentang peninggalan sejarah berupa manuskrip Al-Qur’an. Banyak pengunjung yang kagum dengan manuskrip Al-Qur’an sertai iluminasinya, bagaimana para ulama duhulu menulis Al-Qur’an dengan rapi disertai hiasan yang indah. Generasi saat ini hanya mengenal mushaf Al-Qur’an cetak.

Hal lain yang dikenalkan BQMI kepada pengunjung adalah media atau bahan manuskrip. Koleksi yang ditampilkan BQMI adalah 3 manuskrip dari media kertas Eropa dan 1 manuskrip dari dengan kertas dluwang. Bahan kertas sudah banyak diketahui masyarakat umum, baik yang lokal maupun impor. Sedangkan dluwang adalah kertas asli Indonesia sejak zaman dahulu yang dibuat dari kulit kayu dengan proses panjang untuk menjadi bahan siap pakai. (Athok)

Berita Terkait